Tuesday, October 06, 2009

sajak paling seksi dalam dunia





sekali kamu datang runtuh bentuk kota batu.dua kali kamu hampir punah-ranah impian manusia.tiga kali kamu pergi jadi bahagia senyuman si anjing.



sekali mimpi
sekali sepi
sekali pergi
sekali rugi

dua kali bimbang
dua kali serang
dua kali girang
dua kali terang

tiga kali hitam
tiga kali pitam
tiga kali hentam
tiga kali terkam.

danielle corleone
salun eksotikata

Kembali mengulas saya. Dan kali ini saya merasa amat bangga melakukannya. Tidak pernah dalam hidup ini saya merasakan begini. Ini adalah contoh sajak yang patut dibaca oleh semua orang.Mereka yang pandai menghargai karya seni atau kamu yang bodoh-bodoh alang. Pengiat sastera nusantara atau kamu marhain yang tercengang-cengang.

Sajak ini membawa tema Satu Malaya dalam ertikata sebenar. Sesuai dengan apa yang dimahukan oleh pemerintah. Ini adalah satu lonjakkan dalam karya seni sastera negara. Bait yang digunakan adalah sesuatu yang teramat luarbiasa. Tidak menghairan jika ada usaha yang benar dan dengan rasuah yang paling minima dalam sejarah manusia, sajak ini wajip pasti jika diajukan kepada badan anugerah Nobel,tanpa sebarang syak,ianya akan mengondol semua katagori hadiah berprestige tersebut. Baik katagori kejuruteraan,sians dan apatah lagi katagori sastera.

Semua terkandung dalam sajak ini. Rangka ayatnya jika kamu mahu melihat adalah carabagaimana membina struktur bangunan tinggi. Tanda dan titik setiap huruf pula adalah helah bagaimana untuk mengembalikan muda perempuan-perempuan yang telah terhenti pengaliran darah kotornya dan ianya cukup lengkap dengan ritma-ritma yang jika kamu punya hati yang rapuh, akan mengalirkan airmata tanpa henti sehingga buta!



Jika gelaran Tun dirizabkan hanya kepada pemimpin negara,maka dengan tertulisnya sajak ini, roboh sudah jurang elitis politik dan para hamba yang payah mencari makan.

Lihat saja bait-bait dari perenggan pertama;

sekali mimpi/sekali sepi/sekali pergi/sekali rugi*

Jika ini bukan membawa erti perpaduan semua kaum dalam Malaya, maka saya rela dilucutkan kewarganegaraan. Sungguh indah bait-bait yang menceritakan betapa setiap pagi,selesai menggsok gigi, kaum melayu,cina,india,serani,kadazan,murut,jakun (sekadar menyebut beberapa kaum) akan segera keluar dari rumah untuk mencari jiran berbangsa lain untuk dicium pipinya. Selesai dicium pipi,maka mereka bepimpin tangan terus ke kedai kopi untuk bersarapan. Si melayu akan segera memesan yee sang. Si cina pula sibuk meminta bubur lambuk dan si india pula memesan ulat sagu.

Apakah yang lebih Malaya dari ini? Dibumi mana boleh kamu dapati keharmonian hidup yang begini?

Syabbas kepada penulis sajak ini. Beliau dapat mengambarkan betapa keharmonian sejati,tanpa pura-pura,seluruh rakyat Malaya. Jika ini bukan cinta maka saya rela berbapa tiri dan diperkosa dia.

Jika perenggan pertama tadi membuatkan saya magang,maka perenggan kedua terus membawa saya kepuncak syahwat. Cuba baca dan katakan kepada saya kamu tidak setuju bila saya katakan ini adalah bait puisi yang membuatkan bulu tengkuk kamu meremang. Tekak kamu berasa kering dan seluruh tubuh kamu mengelitik kepuasan.

dua kali bimbang/dua kali serang/dua kali girang/dua kali terang

Disini penulis menulis dengan penuh ikhlas tentang betapa pemimpin yang ada hari ini,tanpa mengira partai, adalah manusia paling istimewa yang dilahirkan kepada manusia dan ini adalah fakta. Bukan hasil dari khayalan,rekaan atau cubaan membelai jiwa pemimpin.

Pemerhatian penulis sajak ini dikuatkan lagi dengan laporan segala media di negara murah rezeki ini. Betul,merendah diri adalah bagus, namun apakah yang dapat menghalang dari kebenaran yang nyata dari timbul dalam keharmonian hidup berbagai rupa dan warna kulit negara terang budi ini?

Lupakan gagasan yang mahu dicapai oleh Obama,kita disini adalah contoh,suri teladan yang seharusnya diikuti seluruh penduduk dunia.

Perenggan ketiga pula membuatkan kita seperti setengaqh gila. Dalam maksud yang baik.Betapa bertuah rakyat negara cinta ini digarap dengan baik oleh penulis menerusi bait-bait;

tiga kali hitam/tiga kali pitam/tiga kali hentam/tiga kali pitam

Nikmat angin yang kita hirup hari ini adalah akibat perihatinnya pemimpin negara terhadap kesihatan akal dan fikir,jasad dan roh hamba rakyat negara. Ibarat singa yang garang kepada semua kecuali anak-anaknya. Dan ianya diberikan percuma! Tiada caj tersorok. Semua pun bebas menghirupnya tanpa sekatan bangsa.

Jika ini buka haksamarata,maka saya rela menikah dengan nenek yang paling tua dalam Malaya.

Rakyat dilindung dari apa juga kemusnahan. Lihat betapa negara lain dirundung malang akibat jahatnta pemimpin mereka. Kita adalah bukti pimpinan yang syumul. Yang walaupun belum sampai,namun amat dekat dengan apa yang diperintah Tuhan.

Ini adalah kenikmatan peringkat paling tinggi. Ini adalah aras paling atas dibangunan paling tinggi. Dan siapa yang dapat menafikan doa-doa yang dipanjatkan dimenara paling hampir dengan awan?

Syabbas sekali lagi kepada penulis sajak ini dan saya tanpa ragu-ragu mencadangkan bait-bait sajak ini dijadikan lirik lagu kebangsaan kita yang baru.

Bambu renchong? bah! itu hanya cukngkil gigi kami!


*penulis sajak menyebut semua bangsa yang ada dalam Malaya di perenggan ini.


16 comments:

binjidan said...

syabas encik jone kerana ulasanya :)

SATIRA + KACAU said...

Alangkah dengan segala sengaja menyombongkan dirinya enulis yang mengulas sajak ini mengagung-agungkan dirinya sendiri. Ini adalah contoh bagaimana seorang yang menggunakan sesuatu alat konon memuji orang lain, tetapi sebenarnya memuji-muji dirinya sendiri.

Satira+Kacau

Anonymous said...

daripada buat kerja merepek ni lebih baik pi tengok cerita unnipol oruvan buat kali kedua...

Water Lily said...

:) Fuhh..nasib baik bukan sajak saya.

ps: Encik,jika ada kesempatan ulas la sajak saya. Kutuk dan makilah apa2 pun. Tapi bukan dalam naskah SE. Sebab sajak dalam naskah SE sngat 'ayu' hahaha!

Ulas sajak ni ya encik haha!

GAUN TIDUR
Gaun tidurku saksi amukan asmara disewa beli
saban malam dajal nafsu turun dan kita menyembahnya
tanpa silu, tanpa malu
kau dan aku dirasuk kepanasan darah muda
gaun tidur tipisku, kebasahan bukan semata kerana liurmu.
dosa kita palit, melekat padanya semakin menebal
cinta jika ada semakin tiris, setipis gaun ini
usia makin ranum, kesetiaan tidak lagi bawa untung

:)

norza said...

Amat tertarik dgn bait ini:

Quote: "Jika ini buka haksamarata, maka saya rela menikah dengan nenek yang paling tua dalam Malaya."

Amat membuka minda, En AJ.
Terima kasih.

bigbrother said...

salute!!

sinaganaga said...

Magangggggg!

Anonymous said...

salam dullahjo

no komen.....

prangan ke 3 khas untuk bayi memot 4000 th masih dirawat

jago B>D

mamai said...

huh bro AJ begitu rupanya aku memang cegeng

tagskie said...

hi.. just dropping by here... have a nice day! http://kantahanan.blogspot.com/

cia said...

jiwa putih didalam hitam
jiwa sepi didalam diam
jiwa rajuk didalam geram
jiwa membara didalam senyuman....

haaaaahaaa balas2 jangan tak balas...

i salute you....

Rem said...

Ha ha ha ha. Saya suka ulasan ini. Mungkin ada orang silap baca. Sebab itu marah-marah. Ulasan ini harus dibaca dalam konteks 'ayat berlapis-lapis'. Bukan 'selapis'. Mencari makna, dalam makna.

Dan kalaupun tidak berupaya membaca lapisan-lapisan ayatnya. Saya fikir entri ini masih menghiburkan. Itu yang penting! :-)

2121studio said...

sungguh puas menyelak tabir makna dalam ulasan yg begitu sinis tapi ikhlas dari AJ... kamu layak dianugerahkan gelaran Dato atas semangat satu malaya kamu itu... hua hua hua...

fndrocka said...

tak puas membaca sajak itu, kenapa perlu diberi penjelasan...tanpa penjelasan aku apa pun tak dapat tangkap

nazrin zaidi said...

mari makan yee sang...

:)

Anonymous said...

Your blog keeps getting better and better! Your older articles are not as good as newer ones you have a lot more creativity and originality now keep it up!