Wednesday, May 20, 2009

malam tidak berlampu

Oleh: Hanimomo.
http://hanimomo.tumblr.com

Kadangkala kita terlalu leka menidakkan kewujudan orang lain sampai kita melakukan banyak perkara atau mengeluarkan kata-kata yang memperbodohkan diri kita.

Dikalangan teman-teman, aku agak terkenal dengan beberapa attributes yang tak patut ada dalam diri seorang gadis muda.

Pembetulan, anak dara. Terpulanglah sejauh mana tahap kalian ingin percaya, aku sudah lali dengan pandangan penuh makna kalian, sudah cukup bosan juga dengan sindiran-sindiran bodoh itu.

Salah aku juga. Kalau aku betul-betul hidup seperti gadis Muslim sejati yang mempelihara setiap tutur kata dan perbuatan daripada mengundang fitnah dan dosa, aku tahu aku tak perlu dan tak akan berhadapan dengan perkara-perkara sebegitu.

Berbalik kepada attributes tadi, aku tahu pada pandangan mereka, aku seorang yang gila-gila, manja kalau bukan mengada-ngada, tutur kata penuh dengan ayat-ayat lucah dan caci maki serta agak bebas pergaulannya.

Sekali lagi, salah aku juga. Aku yang membenarkan mereka berfikir begitu. Paling tidak, aku memberi ruang kepada mereka untuk berfikir begitu tentang aku.

Cumanya aku agak terkilan bila mereka kata aku cukup berpura-pura di hadapan orang tua.

Kata mereka, aku tidak perlu berlakon untuk menunjukkan rasa hormat kepada orang tua, lakonanku merupakan sesuatu yang amat memualkan bagi mereka.

Reaksi pertama aku bila diberitahu sebegitu,

“What the funk?”

Seperkara yang membuat aku rasa terkilan adalah apabila teman-temanku ini menidakkan kepercayaan aku didalam agama dan Tuhan.

Kata mereka, orang macam aku ini langsung tidak wujud ciri-ciri orang yang mengamalkan suruhan Tuhan, mengingatiNya jauh sekali.

Jadinya apabila aku menyeru orang lain supaya sentiasa mengingati Tuhan ketika aku diwawancara di sebuah rancangan di TV beberapa bulan lalu, aku dijadikan bahan ketawa.

“Diri kau pun belum tentu Tuhan nak terima, ada hati nak nasihat orang lain,” kata mereka.

Reaksi pertama aku bila diberitahu begitu,

“Tak apalah, Kau bukannya tuhan pun.”

Bila mereka sering mengasak perkara-perkara sebegini kepadaku, aku selalu terfikir samada aku telah memberi mesej yang salah kepada mereka selama ini.

Aku tau, adakalanya kata-kata mereka berbaur gurauan, tetapi hati mana tidak sakit kalau asyik dijadikan bahan cercaan, bukan?

Mereka tidak sedar yang kata-kata mereka turut menonjolkan kebodohan mereka sendiri- (bagi aku lah).

Menyentuh tentang ‘lakonan” di hadapan orang tua.Sudah pastilah bila kita bersama dengan berlainan orang, akan berbezalah cara pergaulan dan interaksi sosialnya. Dengan rakan-rakan, aku bergaul dan bergurau sesuka hati tetapi aku bukanlah bodoh untuk bersikap sebegitu dengan orang yang lebih tua.

Lebih-lebih lagi bila aku telah dididik untuk mempunyai rasa hormat terhadap golongan yang lebih tua. Pastilah aku akan membataskan perbuatan dan kata-kata. Itu namanya adab.Dari rasa hormat itu akan datanglah perbuatan yang menzahirkannya. Fikir-fikir semula, walaupun kau sebaya atau lebih muda dari aku, aku akan tetap menghormati kau, walaupun cara aku menzahirkannya berbeza,

Takkanlah dengan kau yang aku berguling-guling ketawa, merapu bersama, tiba-tiba aku nak berlemah lembut dan manis tutur kata sentiasa?

Aku tak nafikan seeloknya aku bersikap begitu, tetapi bukankah ini akan mewujudkan kejanggalan antara kita? Sedarkan aku lain kali jikalau aku melanggar adab persahabatan dan menyinggung perasaan kau. Mampukah kau terima jika aku lakukan perkara yang sama?

Tentang Tuhan dan agama pula, sebenarnya aku malas nak menyentuh tentang perkara ini. Kalau aku bicarakan semuanya,kelihatannya seolah-olah aku menghakimi dan mengadili tindakan sendiri. Cukup bagi aku jika hanya Tuhan dan ahli keluargaku tahu terhadap pendirian, amalan dan kepercayaanku. Aku seadanya aku, dan kau tidak perlu tahu.

Aku rasa ianya tidak menjadi suatu kesalahan sekiranya aku mengajak manusia berbuat baik, walaupun aku jahat, sekurang-kurangnya aku tidak mahu orang lain turut serta jadi jahat macam aku. Sekurang-kurangnya aku sedar yang aku jahat dan kalau diizinkan Tuhan, aku cuba mengubah diri aku juga. Bolehkah kau mengakui benda yang sama?

Sedarkah kau?

Apapun, janganlah kau melakukan perbuatan yang memperbodohkan diri kau di hadapan aku. Kau juga yang akan malu walaupun aku berpura-pura tidak tahu.

(Oh celakanya, lampu bilik aku masih lagi tidak menyala dan aku masih keseorangan tanpa teman sebilik malam ini. Takut juga.

ps: sila ke www.uludongrangers.blogspot.com. kamu pasti terhibur membaca cerita Aki ke majlis pernikahan kaum asli-

2. kepada yang menghantar entri berbentuk gambar tempohari,minta hantar sekali lagi. email kamu saya tersilap padam.

12 comments:

norza said...

Sangat menarik dan membuka minda... sesuatu yg begitu 'tulus'. Hargai usaha AJ.

revrie said...

Bentuk gambar itu macam email saya je? Ok nanti saya send balik.

Nikotin said...

manusia masih menilai dari luaran manusia. yang bersih dikatakan baik. yang comot dikatakan jahat.

ikutlah resmi manggis, biarlah diluar nampak hitam, tapi hati di dalam putih berseri.

Snakebite said...

baca entri ni koi tingat pulok, ade org tue dulu kabo dgn koi, katenye kalu nak suruh org buat baik tu kenelah kate kate tu disertai dgn contoh perbuatan yang baik juge.tu name nye akhlak.kite kene jage akhlak. die juge kabo dgn koi, takdir Tuhan dan peringatan dari Tuhan sampai kat kite melalui makhluk Dia, contoh nye, suruhan dari Tuhan tu sampai kat kita melalui mulut orang lain. kalau ade orang suruh kita buat baik, tu bukan orang tu suruh, tu Tuhan suruh sebab orang tu cume hamba Tuhan, semua makhluk pun hamba Tuhan.seme kebaikan tu dari Tuhan, bukan dari makhluk. makhluk yang baik tu makne die hamba yang baik. kalau pemandu kereta yang cuai langgor kita, pemandu tu pun cume menyampaikan takdir Tuhan pada kita. same juge le, bila awok kabo kat orang suruh buat baik, walaupun awok tu tak baik, yang mendengo nye kene ikut juge, sebab awok tu pun hamba Tuhan yang menyampaikan mesej dari Tuhan juge. Ket nye kalu org yg suruh buat baik tu ustad, mudoh le sikit nerime, gamok nye le. Kalu kite mbuat buruk, lepas tu kite maroh org hok ngate kite buruk, tak kene juge gamok nye le. sbb, org tue tu kabo kat koi, reaksi org pade kite mule dari perbuatan kite juge. every action will cause an equal and opposite reaction, kate org tue tu kat koi.kite buat molek, org kate molek kat kite, kite mbuat tak molek, org kate tak molek kat kite, kalu kite mmbuat molek, ade org kate tak molek kat kite, org lain tak pecaye pulok kat org hak kata tak molek te. org tue tu kabo, hindu kate karma, kite org islam kate qada dgn qadar, kifarah tu sebagian dari qada dan qadar le gamok nye. org tue tu kabo dgn koi juge, hati kite mesti ade ihsan, kasih sayang sesame kite, love and peace kate dek org hippie. makne nye kite kene buang seme rase benci dari dalam diri kite. make nye, bile seme benci takde dalam diri kite, kate kate yg keluor dari mulut kite pun takde bunyi benci ke, maki hamun ke, org lain suke je dengo. gamok nye le. koi pun tak reti juge mende gini, koi ngulang bende yg org tue tu kabo kat koi je. kalu koi silap, saloh koi le tu. kalu awok nak maroh, maroh ke koi je le ye.

Pegawai Khalwat said...

Bro, jangan lupa 1st Malaysian International Drawing Marathon.

Bro dijemput!

Lawat
http://shahrulanuarshaari.blogspot.com/2009/04/1st-malaysia-international-drawing.html

Pengasas said...

Salam ziarah!

"Itu namanya adab.Dari rasa hormat itu akan datanglah perbuatan yang menzahirkannya. Fikir-fikir semula, walaupun kau sebaya atau lebih muda dari aku, aku akan tetap menghormati kau, walaupun cara aku menzahirkannya berbeza,"

Benar. Bagus manusia kerana adabnya.

Pengasas said...

Salam ziarah!

"Itu namanya adab.Dari rasa hormat itu akan datanglah perbuatan yang menzahirkannya. Fikir-fikir semula, walaupun kau sebaya atau lebih muda dari aku, aku akan tetap menghormati kau, walaupun cara aku menzahirkannya berbeza,"

Benar. Bagus manusia kerana adabnya.

ubilepih said...

Klik!!! nyalakan lampu iman,nur nya amat terang..:)

white. said...

:)

hanimomo said...

terima kasih.:D
mana pergilah pakcik AJ ni yea?

Bunga Binti Nordin said...

persetankan apa yg mereka kata..

cia said...

salam...boikot mereka sementara, kawan ko tu tak takut neraka..

best jugak blog engkau...sy trbaca