Wednesday, June 03, 2009

lullaby naga

Sepatutnya saya mengulas sajak-sajak sinaga-naga setiap 5 haribulan setiap bulan,namun akibat runtuh bangunan itu runtuh bangunan ini maka saya cepatkan sedikit kerja berat ini. Kerja yang menjatuhkan airmuka saya sebagai pembela sastera nombor satu negara.

Tambahan pula musim laga lubang kencing sudah datang,dan sebagai sebahagian dari masyarakat yang amat menitikberatkan amalan gotong-royong dan bimbang tidak berkesempatan menunaikan janji kepada seorang kawan, saya kata kawan,sebenarnya dia kepada saya saling tidak tumpah seperti perempuan simpanan ketua Partai Komunis Malaya yang masih tinggal di China.Merayu kasih,merintih cinta. Perempuan simpanan ,bukan ketua partai komunis itu.

Benar sungguh saya ini hebat orangnya. Intro tulisan ini sahaja amat meruntum jiwa.

Sajak yang diulas berbunyi begini:

Lullaby

tidurlah di bahu
nanti kudendang lullaby
agar usai resah gelisahmu.

lelaplah di pangku
nanti saja ku ke kedai
beli sepatu baharu
buatmu.

[Bebeh, kakiku kesemutan!]
Jalan Wisma Putra Kuala Lumpur
12 Mac 2009

Tajuk.

Lullaby, ini judul yang diberikan oleh seorang lelaki yang berbangga-bangga menitipkan gambar beliau dihambur gas pemedih mata dihari membela bahasa utama Malaya. Saya tidak mahu komen apa-apa disini selain dari merengus dan meludah dengan geraklaku yang memperlihatkan kejengkelan yang amat sangat kepada judul dan juga penulisnya.

Saya lebih suka jika judul ini ditukar kepada dengdang atau jika saya yang menulis sajak ini maka buai adalah judul pilihan saya.

tidurlah dibahu

Kita tidak tahu samada yang disuruh tidur itu sedang berbaringkah atau berdirikah? Dan disuruh tidur dibahu siapa atau apa? Lembu dan mawas juga ada bahu selain manusia.Saya suka membayangkan pembukaan sajak ini adalah bukabual dua ekor katak di bahu jalan.

Penulis perlu menjelaskan seawal mungkin kepada pembaca tentang latarbelakang keadaan atau suasana berlakunya peristiwa sajak.

Namun seperti sajak pertama beliau yang saya ulas,unsur erotikanya dapat dihidu seawal pembukakata sajak ini. Jahat benar penulis ini.


nanti kudendang
lullaby

Sifat bertangguh bangsa melayu tertera jelas disini. Inilah sifat yang kekal keras melekap dipundak manusia melayu. Sifat mendendam tidak tentu fasal manusia melayu juga jelas. Kata "nanti (kau)" adalah kata ancam akibat dendam. Penulis dalam konon keghairahan membayangkan betapa romantisnya beliau secara tidak langsung telah memperlihatkan sebelah hitam bangsa melayu dan yang lebih penting adalah sifat negatif yang ada pada beliau.

Kepada para gadis dan wanita,(saya tekankan disini,wanita,kerana dari baris kedua ini saya dapati penulis gemarkan wanita yang sedikit matang. Jane Seymour adalah contoh wanita tersebut),saya ingin memberi peringatan khas,ini adalah contoh lelaki yang jika dikecewakan cinta akan kekal berdiri dihadapan rumah kamu siang dan malam,panas dan hujan. Kepada beliau ini adalah tanda setia. Kita semua tahu itu perbuatan lelaki gila.

Jika kamu membaca baris kedua ini secara terus dan amat laju,dipembacaan kamu yang ke tigapuluh dua, kamu akan dapati maksud yang sangat lucah untuk saya sebutkan disini walau pun untuk orang seperti saya! Hina rasa diri ini kenal dengan penulis sajak ini.

agar usai resah gelisahmu.

Jika kamu telah beristeri atau memang kamu kaki zina, maka kamu akan tahu betapa kotornya baris ketiga ini. Haram zadah!


lelaplah dipangku


Bahasa Melayu walaupun mempunyai beberapa kerusi di unversiti-unversiti seluruh dunia,masih tidak mampu mendabik dada sebagai salah satu bahasa cantik dunia. Tidak seperti bahasa urdhu atau bahasa perancis misalnya.

Katanya,(dan disini saya hanya menulis berdasarkan ingatan tanpa sebarang rujukkan. Gila apa buat rujukkan untuk ulasan sajak lucah ini)bahasa perancis adalah bahasa yang mempunyai banyak perbendaharaan kata. Tidak terdapat satu perkataan yang mempunyai banyai makna.

Disini penulis sekali lagi melepaskan peluangnya untuk menang hadiah sastera DBP apabila dipangku digunakan.

Kata dipangku membawa maksud apa? Kerana didalam bahasa melayu,pangku membawa berbagai maksud.

Namun,jika diteliti kesenambungan sajak ini, jelas kata dipangku itu membawa maksud satu posisi perlakuan seksual (ruj: Kitab Kamasutra Melayu/Hindu) Jijik benar saya.

Rasanya hanya sampai disini dapat saya malukan diri saya. Saya tidak sanggup lagi merendahkan harga diri saya. Saya tidak mahu dituduh bersubahat dengan perbuatan tidak bermoral penulis sajak diatas.

Jika kamu mempunyai tulisan yang tidak menjurus kepada perlakuan songsang manusia dan mahu saya ulas, hantarkan kepada saya sebagai tebusan dari bebanan mengulas sajak-sajak erotika sinaga-naga.


kemaskini akibat terlupa.
ps: kepada pemberita SINAR HARIAN yang rajin mengambil tulisan saya dan diletakkan di akhbar tersebut,terima kasih saya ucapkan. Sudah tiga kali tulisan saya disiarkan disana dengan yang terbaharu sangat mengembirakan saya kerana tulisan tersebut diambil sebahagian besarnya tanpa ada beban kepada pembaca akhbar berkenaan untuk masuk ke blog ini untuk mengetahui cerita lanjut.

terima kasih sekali lagi kepada siapa pun kamu.budimu dikenang.

Oh! kami juga ada RAJAWALI, jika tidak keberatan,apalah salahnya kamu mencerikatan sedikit mengenai kami. uhuk!

22 comments:

xFAZx said...

HAHAHAHAHAHAHA....

Weed and Bandages said...

ok kemas.

:)

terrarosa said...

salam kenal,
wah begini sebenar ceritanya ?!

hahahaa..

zizie ali said...

mungkin naga menghadapi laluan sukar untuk menempa nama sebagai salah seorang sajakis.
namun, sudah banyak berlaku seseorang sajakis dikenali ramai hanya semata-mata kerana karyanya diulas oleh kritikus mapan.
kritikus runcit-runcit (pinjam istilah yapong) mana ada berani ulas karya sajakis mapan!
uhukk! (sori, terbatuk pulak saya)

Shaira Amira said...

Saya tak jadi nak submit.

thoyol said...

hahaha..

pak jones dengan naga memang sama-sama erotik.

haha..

sinaganaga said...

>>>ini adalah contoh lelaki yang jika dikecewakan cinta - [dia] akan kekal berdiri!

PERGH!!!!!!! HA HA.

alinaabdullah said...

haha.

terbaik!

Pipiyapong said...

Hahaha cilakak..

Unsunghero said...

AJ...sajak ini biasa-biasa saja tapi ulasan ini akan menjadikan sajak ini digilai atau paling tidak dicari orang selepas ini. jadi siapa sebenarnya yang hebat? penulis sajaknya kah atau si pengulas sajak ini?

Ahmad said...

Hahahaha....
Otak lucah....

Indrasakty said...

Hebat bangat, mampu menelanjangkan sajak ini sehingga terlihat sisi dalam yang terlindung.

AJ memang ahli dalam menelanjangkan sajak.

Neb Dagga. said...

ok menjadi

(:

Tok Senek said...

saya sebut laju laju 'nanti ku dendang lullaby' seperti saranan, jadi bunyi 'nanti ku tendang babi'

Hapi said...

hello... hapi blogging... have a nice day! just visiting here....

File said...

Download Forum Poster V3 3.0 at FileAfro.com

http://www.fileafro.com/view_forum-poster-v3-30.html

Keyword said...

hello... you may submit this blog to my webBlog Directory, keyworddir.info.. have a nice day!

Keyword Directory

Rem said...

Ha ha ha ha! Kamu ni Jones. Ada-ada saja.

Saya membentang kertaskerja sempena Seminar Pemikiran SN Arenawati di DPB KL (9-10 Jun). Kalau kebetulan kamu ada di sana, saya sangat berminat untuk membeli buku-buku terbitan Soljah. :)

natasha said...

Watch Natsha Naked!

Bunga Binti Nordin said...

macam macam lah...
:P

Pegawai Khalwat said...

Lulabi?

The Miruxx said...

Sekarang saya semakin keliru,

saya sepatutnya jatuh hati dengan sajak naga atau ulasan aj???